LOMBA BLOG UII



“TUNTUTLAH ILMU WALAU SAMPAI KE NEGERI CINA” Pepatah ini mungkin sudah sering kita dengar. Dari pepatah tersebut membuat kita bersemangat untuk mencari ilmu walau sejauh apapun dan sesulit apapun.Dari sejak kita melihat dunia sampai kita menutup mata di akhir hayat. Bermula dari ilmu yang diajarkan kedua orang tua kita, dilanjutkan disekolah TK, SD, SLTP, SLTA dan akhirnya melanjutkan ke perguruan tinggi. Tentu semua punya impian bisa belajar disekolah favorit, saat kita ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi kita juga mendambakan bisa diterima di perguruan tinggi favorit dan perguruan tinggi idaman . Perguruan tinggi seperti apakah yang kita idamkan? Setiap calon mahasiswa mungkin akan bertanya pada hati kecilnya seperti apakah perguruan tinggi yang berkualitas yang diidamkan oleh setiap calon mahasiswa? Dengan nilai IPK yang didapat sewaktu belajar di SLTA dapatkah melanjutkan ke perguruan tinggi favorit?
Menurut pandangan saya perguruan tinggi yang banyak menghasilkan lulusan-lulusan yang siap bersaing di dunia kerja dan mampu bersaing dengan lulusan perguruan tinggi yang lain baru boleh dikatakan perguruan tinggi idaman. Kenapa? Karena persaingan di dunia kerja saat ini menuntut setiap orang untuk memiliki kemahiran dan juga ketrampilan. Jadi bukan hanya pandai dalam teori saja tetapi mampu mempraktikannya. Perguruan tinggi yang mempunyai tenaga pengajar dan pengelola yang selalu aktif mencari ide-ide baru yang berguna untuk meningkatkan mutu pendidikan di tempat dia mengajar. Didukung mahasiswa yang senantiasa berfikiran maju tentunya akan menjadi nilai plus untuk perguruan tinggi tersebut. Dengan demikian lambat laun perguruan tinggi tersebut akan menjadi perguruan tinggi idaman.
Tetapi alangkah sayangnya bila sebuah perguruan tinggi sudah menjadi perguruan tinggi yang favorit, biasanya di ikuti dengan mahalnya biaya pendidikan di perguruan tinggi tersebut. Akhirnya banyak calon mahasiswa yang terpaksa meneruskan belajar ke perguruan tinggi yang menurut dia tidak sesuai dengan minatnya. Selain itu banyak mahasiswa yang terpaksa berhenti di tengah jalan karena tidak mampu membayar biaya kuliahnya. “ILMU ITU MAHAL HARGANYA” , tetapi apakah harus selamanya seperti itu? Apakah tidak ada alternatif lain untuk menyelesaikannya. Sedangkan mahasiswa yang mampu dalam segi ekonomi ternyata enggan belajar sungguh-sungguh. Mahasiswa yang punya kepandaian terpaksa berhenti ditengah jalan karena keterbatasan biaya.
Andai saja kita bisa mencontoh negara-negara tetangga yang begitu memperhatikan tentang pendidikan rakyatnya. Pihak perguruan tinggi bisa memberikan beasiswa untuk siswa-siswa SLTA dari golongan tidak mampu untuk meneruskan ke perguruan tinggi tersebut. Atau bisa juga dinas pendidikan memberikan pinjaman biaya pendidikan kepada mahasiswa kurang mampu untuk meneruskan studynya. Dan biaya tersebut wajib dikembalikan setelah mahasiswa tersebut lulus dan telah bekerja. Tetapi alternatif ini pun tidak semudah bayangan kita banyak aspek untuk dipertimbangkan. Dengan cara ini mungkin saja bisa mengangkat mutu pedidikan di negara kita, dan tentu saja perguruan tinggi yang seperti inilah perguruan tinggi idaman. Perguruan tinggi yang mengerti akan kesulitan ekonomi mahasiswanya. Dan setiap mahasiswa akan berkata inilah “PERGURUAN TINGGI IDAMAN”.


11 komentar:

Anak MGJ And MANISRENGGO KLATEN on Jumat, Januari 22, 2010 2:25:00 AM mengatakan...

lha koq kweki malah nguli neng kene ngopo?
tak takon..?yow kono neng chino kono...
nuntut ngilmu...

poterpoenya on Jumat, Januari 22, 2010 4:45:00 PM mengatakan...

dasar gemblong bengoooooooooooooong

Bayu Lebond on Sabtu, Januari 23, 2010 4:53:00 AM mengatakan...

gw dulu kepengen kuliah diluar..tp apa daya dana tak sampai

Hery on Minggu, Januari 24, 2010 11:47:00 PM mengatakan...

sama kang bayu...pengene nerusin study tp apa daya biaya kuliah melambung tinggi

Gadget on Senin, Januari 25, 2010 6:33:00 AM mengatakan...

lomba atau ga lomba, tetep kita mesti jaga and pelihara blog kita biar PRnya naek

Hery on Senin, Januari 25, 2010 10:46:00 AM mengatakan...

setuju buat gadget karena itu yang lebih penting.

Rijaningrum on Rabu, Januari 27, 2010 9:49:00 PM mengatakan...

Biaya kuliah tinggi, harga barang naik....Gmn nasib masyarakat ga mampu untuk bisa kuliah ya???

Hery on Rabu, Januari 27, 2010 11:23:00 PM mengatakan...

iya..kalo kyk gini terus gmn opendidikan dinegara kita ya?

saidialhady on Minggu, April 11, 2010 2:27:00 PM mengatakan...

keren artikelnya. komentar di perguruan tinggi idaman saya yah..

Team Ronggolawe on Jumat, April 16, 2010 10:10:00 PM mengatakan...

Berkunjung menjalin relasi dan mencari ilmu yang bermanfaat. Sukses yach ^_^ salam dari teamronggolawe.com

anywhere_Smile on Jumat, September 03, 2010 9:08:00 AM mengatakan...

This set of unspoken pandora jewerly rules went unchallenged it's not pandora bead and this extra weight, almost magically, pandora charms bracelets everything changed.Brings about acne could Pandora beads find out how traditions evolve, they simply do. To discount pandora the creative mind, images of a wizened pandora sale old wizard sitting atop a stone tower towards discount pandora charms the top of by far the largest mountain pop into your head. He sits Pandora beads 2010 in his white robe stroking his long a few facial beard pandora beads charms coupled with surveys the earth's weddings to be which buy pandora charm has a look of greatly consternation.